Ramadhan 1434H. 24. Kerukunan Umat Beragama.

Dalam bertetangga, atau bersama dengan yang berlainan agama, ajaran Islam mengajarkan untuk bersikap baik dan adil, mereka (non muslim) berhak memperoleh hak-hak dan kehormatan sebagai sesama umat, tetangga. Memberi makanan yang halal dan boleh pula menerima makanan dari mereka berupa makanan yang halal. Namun sangat diperlukan kehati-hatian jangan sampai dengan saling memberi makanan lantas ada yang tersinggung, jadi sekiranya bisa saling pengertian maka lebih baik jika unsur makanan dihindari saling memberikan khusus yang sudah dimasak. Dan ajaran Islam mengajarkan memelihara toleransi sesuai dengan prinsip-prinsip yang diajarkan agama Islam.
عَسَى اللَّهُ أَنْ يَجْعَلَ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَ الَّذِينَ عَادَيْتُمْ مِنْهُمْ مَوَدَّةً وَاللَّهُ قَدِيرٌ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ (٧)لا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ (٨)إِنَّمَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ قَاتَلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَأَخْرَجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ وَظَاهَرُوا عَلَى إِخْرَاجِكُمْ أَنْ تَوَلَّوْهُمْ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ (٩)

7. Mudah-mudahan Allah menimbulkan kasih sayang antaramu dengan orang-orang yang kamu musuhi di antara mereka. dan Allah adalah Maha Kuasa. dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

8. Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan Berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang Berlaku adil.

9. Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu karena agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. dan Barangsiapa menjadikan mereka sebagai kawan, Maka mereka Itulah orang-orang yang zalim. (Q.S. Al Mumthahanah (60): 7 – 9).

Muslim yakin hidup bersama dengan yang beragama lain dari Islam, bukan sesuatu yang baru, dan bukan sesuatu yang mengganggu pelaksanaan syariat Islam. Suatu prinsip bahwa sesama umat beragama sangat banyak cara hidup yang harus kita kerja samai, tetapi semua yang yang tergolong aqidah, kepercayaan sama sekali tidak boleh dicampur adukkan.
قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ (١)لا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ (٢)وَلا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ (٣)وَلا أَنَا عَابِدٌ مَا عَبَدْتُمْ (٤)وَلا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ (٥)لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ (٦)



1. Katakanlah: Hai orang-orang kafir.
2. Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah.
3. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah.
4. Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah.
5. Dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah.
6. Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku. (Q.S. Al Kaafiruun (109): 1-6).

0 komentar :