PEMBEKALAN MAHASISWA KKN UMPAR 2016

I. RINGKASAN KHUTBAH JUMAAH

Khutbah Jumaah adalah rangkaian yang tidak dapat dipisahkan dengan shalat jumat dua rakaat secara berjamaah. Khutbah Jumaah dilakukan setelah masuk waktu shalat jumaat, waktunya sama dengan waktu
shalat dhuhur. Khutbah Jumaah dilakukan oleh seorang yang disebut khatib, mereka yang diyakini memiliki kemampuan dan memiliki pengamalan Islam yang baik. Pelaksanaan Khutbah Jumaah sebagai berikut:

1.1.
Khatib berdiri di mimbar dan atau semisalnya, memperhatikan kesiapan jamaah.
Setelah jamaah dipandang telah siap maka Khatib mengucapkan salam yang sempurna:
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَ رَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ
Lalu duduk dan muadzdzin, tukang adzan melakukan adzan sebagai berikut:
Artinya:
1.    Allah Maha Besar.(4x)
2.    Aku bersaksi tiada Tuhan kecuali Allah,   (2x)
3.    Aku bersaksi sesungguhnya Nabi Muhammad itu utusan  Allah, (2x)
4.    Marilah kita shalat, (2x)
5.    Marilah kita menuju  kemenangan (2x)
6.    Allah Maha Besar(2x)
7.    Tiada Tuhan  melainkan Allah.(1x)

2x .اَللهُ اَكْبَرُ .اَللهُ اَكْبَرُ
اَشْهَدُ اَنْ لاَاِلَهَ اِلاَّ اللهُ ×2
اَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا رَّسُوْلُ اللهِ ×2
حَيَّ عَلَي الصَّلاَةِ ×2
حَيَّ عَلَي الْفَلاَحِ ×2
2x اَللهُ اَكْبَرُ
1x لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ

1.2.
Khatib berdiri di mimbar untuk menyampaikan:
1).     Pujian pada Allah Swt.,
2).     Syahadatain, dua kalimat syahadat,
3).     Shalawat pada  Nabi Muhammad Saw.
4).     Membaca Ayat suci Al Qur’an, sebaiknya yang berkaitan erat dengan ketakwaan dan materi yang akan dijadikan bahasan dalam khutbah tersebut.

Sebagai contoh praktek urutan satu sampai empat di atas sebagai berikut:
إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ . اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.

Jamaah jumat yang sama saya hormati,

Marilah kita berusaha dengan penuh ketulusan meningkatkan kesungguhan kita dalam usaha mencapai derat ketakwaan kepada Allah Swt. dengan derajat takwa tersebut Allah Swt. memuliakan kita dunia dan terlebih lagi di akhirat kelak.
يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ (١٣)
Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (Q.S. Al Hujrat(49):13)

Ketakwaan itu kita pancarkan dalam hidup dan kehidupan sepanjang hayat sadar kita masing-masing, kita tegakkan kebenaran dan perintah Allah Swt.,  kita hilangkan kebatilan dan semua yang dilarang Allah Swt. kita bertakwa kepada Allah dengan sebenar-benarnya takwa insya Allah kebajikan dunia dan akhirat akan dicurahkan Allah Swt. pada kehidupan kita masing-masing.
1.3.
Khatib menutup nasihat tersebut dengan doa singkat misalnya:
بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ.
Atau yang lainnya.
1.4.
Khatib duduk sejenak (duduk antara khutbah pertama dengan khutbah kedua).
1.5.
Khatib berdiri lagi di atas mimbar untuk menyampaikan khutbah kedua.
Khutbah kedua ini sama dengan khutbah pertama, cuma tidak lagi diulas panjang lebar tentang nasihatnya, dan ditambah dengan doa untuk mukmin-mukminah yang hidup dan yang telah mati, serta diakhiri dengan ucapan Aamiin. Contoh doa penutup:

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ . أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ . اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَإِسْرَافَنَا فِي أَمْرِنَا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ . رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ . وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. آمِيْن . وَأَقِمِ الصَّلاَةَ.
Setelah khatib turun dari mimbar, maka muadzdzin melakukan qamat, sebagai berikut:
Artinya:
1.    Allah Maha Besar.(2x)
2.    Aku bersaksi tiada Tuhan kecuali Allah,   (1x)
3.    Aku bersaksi sesungguhnya Nabi Muhammad itu utusan  Allah, (1x)
4.    Marilah kita shalat, (1x)
5.    Marilah kita menuju  kemenangan (1x)
6.    Sesungguhnya waktu shalat telah tiba, (2x)  
7.    Allah Maha Besar(2x)
8.    Tiada Tuhan  melainkan Allah.(1x)

2xاَللهُ اَكْبَرُ
1x اَشْهَدُ اَنْ لاَاِلَهَ اِلاَّ اللهُ
1x اَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا رَّسُوْلُ اللهِ
1x حَيَّ عَلَي الصَّلاَةِ
1x حَيَّ عَلَي الْفَلاَحِ
2x قَدْ قَامَتِ الصَّلاَةُ
2x اَللهُ اَكْبَرُ
1x لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ
1.6
Jamaah melaksanakan shalat jumah dua rakat secara berjamaah dengan dipimpin seorang iman yang telah ditunjuk. Shalat jumaah ada kemiripan dengan shalat subuh, sama-sama dengan suara imam yang dikeraskan, jahar.
Semoga.

0 komentar :